Beranda Berita Nasional Surnas SMRC: Tren Elektabilitas Demokrat Naik

Surnas SMRC: Tren Elektabilitas Demokrat Naik

770d649182e007f2badac5722cc5079a.jpg

KBRN, Jakarta: Partai-partai politik kelas menengah mengalami kenaikan tren elektabilitas, tapi partai-partai yang berada di luar pemerintahan menunjukkan kenaikan yang lebih tajam.

Kenaikan tertinggi diperoleh Partai Demokrat, yang elektabilitasnya naik dua persen dalam waktu empat bulan, dari 6.6 persen (Mei 2021) menjadi 8.6 persen (September 2021). 

Ini disusul oleh PKS yang naik 1.4 persen menjadi 6 persen; Partai Golkar yang naik 0.6 persen menjadi 11.3%; Nasdem yang naik 0.5 persen menjadi 4.2 persen; dan PKB yang naik 0.3 persen menjadi 10 persen pada Bulan September 2021. 

Demikian temuan lembaga survei Saiful Mujani Research Center (SMRC) yang melakukan survei pada tanggal 15-21 September dan merilis hasilnya Kamis (7/10).

BACA JUGA:  Polisi Tangkap Tiga Kurir Narkoba Jaringan Internasional¬†

Sedangkan partai-partai politik lainnya mengalami tren penurunan. PDIP mengalami penurunan elektabilitas terbesar yaitu -3.8 persen dari 25.9 persen (Maret 2021) menjadi 22.1 persen (September 2021), diikuti oleh Gerindra yang turun 1 persen menjadi 9.9 persen; PAN yang turun 0.4 persen menjadi 1.4 persen dan PPP yang turun 0.3 persen menjadi 2.3 persen pada bulan September 2021 ini.   

Tren serupa terlihat pada elektabilitas tokoh. Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono menjadi satu-satunya ketua umum parpol yang tren elektabilitasnya naik. Dalam simulasi tertutup 15 nama, tren elektabilitas AHY naik 0.3 persen dari 4.2 persen (Maret 2021) menjadi 4.5 persen (September 2021).  

BACA JUGA:  Geledah Lokasi di Probolinggo, KPK Amankan Dokumen

Sedangkan tren elektabilitas Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto justru merosot tajam -3.7 persen menjadi 20.7 persen pada September ini. 

Ketua umum parpol lainnya yaitu Airlangga Hartarto meraih elektabilitas 0.5 persen. Elektabilitas Menteri Pariwisata dan Kreatif Gerindra Sandiaga Uno merosot 1.4 persen menjadi 6.5 persen, begitu juga elektabilitas Ketua DPR RI Puan Maharani dengan tingkat elektabilitas 1.4 persen. 

Di luar mereka, papan 15 besar ini diisi oleh para Gubernur di pulau Jawa dan beberapa Menteri yang belum memiliki kendaraan partai politik.

“Dari 9 parpol yang punya kursi di DPR, hanya AHY ketua umum parpol yang punya potensi memimpin bangsa ini ke depan,” kata Wakil Ketua Umum DPP Partai Demokrat Benny K Harman menanggapi hasil survei SMRC ini. 

BACA JUGA:  Kementan Minta Skala Produktivitas Sorgum Diperbesar

Menurut Benny, tokoh-tokoh lain yang memperoleh elektabilitas tinggi adalah para pejabat publik. AHY satu-satunya tokoh non pejabat publik yang masuk dalam papan 15 besar elektabilitas, pada urutan keenam. 

“Masuk akal jika tingkat tahu masyarakat terhadap para pejabat publik ini cukup tinggi,” lanjut Benny yang juga anggota Komisi III DPR RI, “Berbeda dengan AHY yang hanya jadi ketua umum, namun berhasil mencapai popularitas hingga 67 persen. Ini sinyal kalau Mas AHY bisa do something, melakukan sesuatu yang lebih agresif bagi kepentingan masyarakat umum, peluang itu sangat terbuka.”